Sebenernya gengs, kalo ditanya soal alasannya kenapa dan untuk apa.. bingung akutuh jawabnya wkwkwk. Karna aslinya kami tipe yang suka impulsive kalo soal traveling, tapi kami juga gak pernah mau gegabah dengan traveling tanpa persiapan budget. Bukan anak sultaaan woy!! So gak bisa dijawab dengan sederhana seperti “karna jenuh” aja. Jadi ke Bali satu bulan ini adalah trip yang impulsive tapi tetap direncanakan dengan baik. Gimana deh tuh?Wkwkwk iya jadi awalnya ada promo tiket Aairasia di awal tahun, lalu saya dan Fahmi iseng beli 2 kursi untuk saya dan Caraka. Ter-issued-lah tiket SUB-DPS pada tgl 12 Desember tanpa beli tiket kepulangan.

Niat dari awal memang Fahmi akan berangkat duluan dengan motor. Tapi karna yang kami beli adalah tiket oneway, jadi kami belum tau nih mau sampai berapa lama. Pokoknya saat itu dalam hati hanya terlintas “Liat nanti aja, pasti Raka punya rejekinya sendiri”. And yes! kami selalu percaya itu.. Untuk Raka pasti ada rejekinya sendiri. Dan alhamdulillah.. karna memang dicukupkan budgetnya kamipun memutuskan untuk traveling lebih lama di Bali, yakni 1 bulan.

Hari ini adalah hari ke 18 kami di Bali, semacam jadi moment penghilang penat juga buat saya dan Fahmi yang jenuh suasana kerja di rumah. Jadi setiap hari di Bali rutinitasnya ya gak jauh beda.. cari konten dan ngeblog/ngevlog sambil ajak Raka belajar juga bermain di pantai. Masya Allah nikmatnya karna bisa liat Raka yang selalu happy ditambah kerinduan akan pulau dewata yang terbalas sudah.

Rutinitas baru Raka setiap sore, main di pantai
Rutinitas baru Raka setiap sore, main di pantai

Untuk persiapannya gak terlalu ribet karna memang kami gak menyiapkan itinerary khusus. Karna you knowlah gaess… sesempurna apapun sebuah itinerary tetap akan kalah sama moodnya si anak kecil yang gak bisa diprediksi. Jadi kegiatan harus sefleksible mungkin, apalagi Bali sedang bulan-bulannya dibayangin sama hujan. Kami yang kelilingnya pake motor kudu merangkap jadi tukang prediksi cuaca/baca awan Xoxoxoxo.

BACA JUGA :  Liburan Sebulan Di Bali : Rincian Dan Total Budget

Sesuai rencana Fahmi sudah lebih dulu berangkat ke timur 1 minggu sebelumnya dengan naik motor. Setelah dapet konten di beberapa tempat hingga Lombok, baru deh mulai cari kost 2 hari sebelum saya dan Raka tiba di Bali. Tinggal saya yang riweh di rumah nyiapin barang bawaan yang harus masuk ke dalam 1 koper, bayangin dong 1 bulan 1 koper kecil berdua.. Gimana gak stress wkwkwk. Tapi Alhamdulillah… kelar juga karna ada banyak item yang memang sengaja saya tinggal karna bisa di beli di Bali.

Berikut list thing yang saya bawa:
– Busy Bag/bahan belajar+aktivitas
– Baju+celana+underware dan jacket
– Handuk Raka (saya pakai handuk hotel)
– Swimsuit Raka
– 2 botol air minum
– 2 container makanan
– 2 pasang sendal jepit
– Perangkat kerja (laptop, kamera dsb)
– Dan 1 toples kentang goreng kering untuk stock camilan

Barang-barang yang di beli:
– Sabun mandi & shampo
– Minyak telon
– Susu
– Madu
– Helm (saya)

Syukur Alhamdulillah gak seriweh sebelumnya (apalagi masa MPASI) karna Raka sekarang udah lepas popok, makanpun udah gampang asal harus tetap makan buah dan sayur. 18 hari ini juga Raka sangat-sangat adaptable mengarah enjoy. Ketika saya landing di Ngurah Rai Fahmi sudah menjemput dan mengantar ke hotel budget dari RedDoorz yang akan kami tinggalin selama hampir 1 bulan. Kalian yang berniat traveling jangka panjang di Bali juga, bisa cari hotel-hotel semacam ini ya,, fasilitasnya sudah sangat cukup karna ada TV, Kulkas, Ac dan yang paling penting ada Wifi juga air hangat.

Nanti daku ceritakan lagi kelanjutannya ya gengs. Buat kalian yang menanyakan budget, sudah saya catat jadi nanti pasti akan dishare. Pantau terus kegiatan kami di youtube dan instagram Mamaibu yaaa!!

BACA JUGA :  Asam Manis Traveling Bawa Bayi

You may also like

3 Comments

  1. ❤️ senangnya… ??? Enjoy Every Moment buat mba putri sekeluarga. MaaSyaaAllooh Tabarokalloohu ❤️

  2. Hal yang sama dengan keluarga saya. tiap mau keluar kota, pasti mikirin perlengkapan anak lebih rempong dibanding kami berdua. Senang banget yah Caraka main di pantai, bisa tiap hari tuh. Sukses selalu yah buat kak Fahmi dan Sekeluarga.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *